2 Comments

Makan Semakin Nikmat dengan Sambal Terasi Pete

SAMSUNG CAMERA PICTURESMakan tanpa sambal itu sama dengan hambar. Iya banget kaaaaaan. Maka dari itu, tiada hari tanpa sambal bolehlah jadi tagline dapur saya eh dapur ibu mertua (semoga lekas bisa punya dapu sendiri,aamiiiin). Menyoal persambalan, siang kemarin saya bikin sambal terasi pete sebagai teman rendang ayam. Dan pedasnya ngalahin level sambal bawang yang biasa saya buat sodara-sodara. Kalau biasanya sambal terasi yang saya buat hanya menggunakan cabai merah keriting, maka selagi cabai sedang murah meriah sekali jadilah si lombok imet aka rawit merah ikut andil juga deh. Sebenernya dalam rangka agar si cabai lekas habis siy. Lawong sudah nyaris seminggu cabai seperempat kilo saya belum juga ludes. Dan hasilnya adalah sambal terasi pedas. Etapi ini sambal cucok untuk yang baru disambangi flu dan atau pusing lho, ciyuuuussss. Pedasnya nampol di kepala. Try it deh. Resep kali ini saya ikut mba Diah didi dengan sedikit modifikasi.
Wokeh mariiii, cus ngulek sambal terasi pete.

Bahan:
19 butir cabai rawit | 11 butir cabe merah keriting | 7 butir bawang merah | 1 papan petai | Garam secukupnya | Gula jawa secukupnya | Terasi 1 blok | 3 sdm minyak untuk menumis

How to cook:
Kupas pete, buang kulit arinya, potong-potong sesuai selera. Sisihkan.
Uleg semua bahan jadi satu, tidak terlalu haluspun no problemo.
Panaskan minyak goreng, tumis cabe uleg sampai berubah warna, masukkan pete dan selesaaaai.

SAMSUNG CAMERA PICTURES
What a very simple sambel. Rencananya kapan-kapan saya akan membuat versi banyaknya untuk persediaan satu minggu. Wooooah, makan jadi lahap deh. Entahlah, buat saya, aroma pete matang dalam masakan itu nilai plus penggugah selera makan, bikin selera makan bertambah. Selamat makaaaaan….

Advertisements